Sumber AS: Pemimpin Korea Utara dalam bahaya besar setelah operasi

Sumber AS: Pemimpin Korea Utara dalam bahaya besar setelah operasi

www.thirtyfiveseconds.com – AS memantau intelijen bahwa pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, dalam bahaya besar setelah operasi, menurut seorang pejabat AS dengan pengetahuan langsung.
Kim baru-baru ini melewatkan perayaan ulang tahun kakeknya pada 15 April, yang menimbulkan spekulasi tentang kesejahteraannya. Dia telah terlihat empat hari sebelumnya pada pertemuan pemerintah.
Dewan Keamanan Nasional dan Kantor Direktur Intelijen Nasional menolak memberikan komentar ketika dihubungi oleh CNN pada hari Senin. CNN juga telah menghubungi CIA dan Departemen Luar Negeri untuk memberikan komentar dan meminta komentar dari Korea Selatan.

Mengumpulkan intelijen dari Korea Utara terkenal sulit – salah satu target paling menantang bagi intelijen AS.
Korea Utara dengan ketat mengontrol informasi apa pun di sekitar pemimpinnya, yang diperlakukan hampir seperti dewa di dalam negeri. Ketidakhadirannya dari media resmi pemerintah sering memicu spekulasi dan rumor tentang kesehatannya. Korea Utara tidak memiliki pers bebas dan seringkali menjadi lubang hitam dalam hal kepemimpinan negara itu. Analis sangat bergantung pada pemindaian kiriman media negara dan menonton video propaganda untuk setiap kemiripan petunjuk.
Kim terakhir muncul di media pemerintah Korea Utara pada 11 April. 15 April – liburan paling penting Korea Utara, peringatan kelahiran ayah pendiri negara itu, Kim Il Sung – datang dan pergi tanpa menyebutkan secara resmi gerakan Kim Jong Un. .
Para ahli tidak yakin apa yang harus dilakukan atas ketidakhadiran Kim dari perayaan apa pun yang merayakan kakeknya. Ketika para pemimpin Korea Utara tidak menunjukkan perayaan penting ini di masa lalu, itu telah menandakan perkembangan besar. Tetapi ternyata juga bukan apa-apa.
“Ada sejumlah rumor terbaru tentang kesehatan Kim (merokok, jantung, dan otak). Jika Kim dirawat di rumah sakit, itu akan menjelaskan mengapa dia tidak hadir pada perayaan 15 April yang penting,” kata Bruce Klingner, seorang peneliti senior sesama di Heritage Foundation dan mantan wakil kepala divisi CIA untuk Korea Utara. “Tapi, selama bertahun-tahun, ada sejumlah rumor kesehatan palsu tentang Kim Jong-un atau ayahnya. Kita harus menunggu dan melihat.”
Absennya Kim Jong Il dari parade merayakan ulang tahun ke 60 Korea Utara pada 2008 diikuti oleh gemuruh bahwa kesehatannya buruk. Kemudian terungkap bahwa ia mengalami stroke, setelah itu kesehatannya terus menurun hingga kematiannya pada tahun 2011.
Kim Jong Un menghilang dari mata publik selama lebih dari sebulan di tahun 2014, yang juga memicu spekulasi tentang kesehatannya. Dia kembali menggunakan tongkat, dan beberapa hari kemudian, intelijen Korea Selatan mengatakan bahwa dia memiliki kista yang diangkat dari pergelangan kakinya.

“Mudah salah dalam hal ini,” kata John Delury, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Yonsei di Seoul.
Kisah ini pecah dan akan diperbarui.

Sumber: edition.cnn.com